Pemilik 5 Juta Butir Pil PCC yang Digerebek di Wonoayu ternyata Sudah Tertangkap

Pemilik 5 Juta Butir Pil PCC yang Digerebek di Wonoayu ternyata Sudah Tertangkap

Sidoarjo,seputarmetro.net - Pemilik 5.395.000 butir pil PCC yang berhasil digerebek pada sebuah rumah kontrakan di tengah perkampungan yakni, di RT 7 RW 2 Desa Sawocangkring, Kecamatan Wonoayu, Sidoarjo, ternyata sudah tertangkap lebih dulu di Citra Land Surabaya, pada November tahun lalu. Kemarin kamis (18/1) Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin dan Kapolresta Sidoarjo Kombespol Himawan Bayu Aji merilis hasil ungkap kasus jutaan pil PCC (paracetamol, cafein dan carisoprodol), Somadril dan Dextrometropan (DMP) beserta jaringannya. Menurut Kapolda, tersangka Imam ini merupakan jaringan peredaran pil PCC yang digrebek di Citra Land Surabaya pada November tahun lalu, dan berhasil menangkap pemiliknya yang bernama Sugeng. Dan setelah kemarin dikonfrontir dengan Sugeng serta pemeriksaan daftar DPO, ternyata benar Imam Mukhlison (52) termasuk dalam jaringan Citra land Surabaya. Sebelumnya pada November tahun lalu, Tim Satresnarkoba Polrestabes Surabaya menggerebek rumah di Bukit Bali Blok B2 Nomor 3 Perum Citraland, Selasa (7/11). Rumah tersebut digerebek lantaran digunakan untuk memproduksi dan mengoplos pil carnophen dan sejenis. Dari penggerebekan itu, polisi mengamankan setidaknya 3 juta butir pil koplo senilai Rp 4 miliar lengkap dengan alat produksinya. Mirisnya bisnis ini dijalankan oleh satu keluarga yakni, Sugeng Prastowo (47) dan, Siti (40) pasangan suami istri yang tinggal di Jalan Banyu Urip Kidul Surabaya."Imam Mukhlison memang merupakan komplotan Sugeng, yang pernah menjadi DPO kasus di Citra land," katanya saat rilis di Mapolsek Wonoayu Kamis (18/1). Machfud menjelaskan, tersangka Imam Mukhlison sebelumnya menjadi buruan dan melarikan diri ke Kalimantan. Saat pulang ke Sidoarjo, ternyata Imam masih menyimpang ratusan dos pil di dalam rumah kontrakan tersebut. Pil tersebut merupakan barang sisa dari gudang di Citra land, Surabaya. "Dalam rumah kontrakan Imam Muklison itu adalah pil sisa dari Surabaya, kami menyita sebanyak 5.395.000 butir pil siap edar," jelasnya. Untuk pemasok bahan baku pil tersebut, hanya dari orang lokal saja dan tidak ada campur tangan dari luar negeri. Diduga pemasok berasal dari Jawa Tengah, dan itu juga menjadi target buruan Polda Jatim. Pihaknya akan bekerjasama dengan Polda Jateng untuk mengungkap pemasok pil yang membahayakan ini. Adapun efek dari mengkonsumsi pil ini, Machfudz menjelaskan dapat menimbulkan halunisasi dan lainnya. "Pil ini kalau dikonsumsi secera berelebihan atau tanpa resep dokter, akan membawa dampak yang membahayakan," jelasnya.(dik)

Sebelumnya Kelebihan Muatan, As Truk Patah Dan Terguling
Selanjutnya Sering Dibully di Sekolah, Siswa Nekat Membolos